Pages

Tito's Weblog on Mobile

Hello, Welcome to Tito's Weblog

My photo
Bogor, Jawa Barat, Indonesia
An undergraduate student in Bogor Agricultural University | Majoring in Computer Science | Writer and Programmer | Readings, Swimming, Travelling, Games, Photography, Music, Art, Movie is My passions.

Puasa di Negeri Orang, Sungguh Berat!!!


Apa kabar sahabat Tito's Weblog, semoga dalam keadaan prima dalam menjalani akhir - akhir dari bulan suci Ramadhan ini. Maaf juga sebelumnya saya terkena sindrom hiatus lagi seminggu ini. Jadi sulit untuk melakukan aktivitas blogging, semoga tidak berkepanjangan. :-D

Baiklah kali ini tito mau share pengalaman dari sahabat smp, Ria Amelia namanya. Kemaren sewaktu lagi twitter-an (pilihan jejaring sosial yang bagus buat ngenet via Handphone, promosi dikit) tiba - tiba ada message dari dia. Wah jarang - jarang nih dia nge-DM pake twitter.

@reeya305: tito, wie geht es ihnen??
(nah loh gw pusing, dia pake bahasa Jerman. Mentang2 lagi kul disana, pamer deh... untung punya kamus Jerman jadi langsung ngerti)    // tito, apa kabar?

@titoHeyziputra: eh ada ria, mir geht es gut. Sombong nih pake bahasa Jerman. Susah nih translatenya.  // eh ada ria, kabar gw baik. Sombong nih pake bahasa Jerman. Susah nih translatenya.

@reeya305: Hahhaha sory to, Lange nicht gesehen.
(yah pake bahasa Jerman lagi, dasar nih cew... kali ini kamus klamaan langsung nyalain laptop dan buka google translate.)  // Hahaha maaf to, Lama ga ketemu ya kita

Yah kira - kira gitu deh awalnya, trus karena saya udah nyalain laptop jadi lanjut ke sesi curhat pake skype deh... Itung2 reunian jarak jauh. Intinya dia cerita kalau puasa di Jerman ga se'enak yang dibayangin. Lalu saya jadi teringat satu bait kata - kata dari novel Andrea Hirata : Maryamah Karpov :

"Di Eropa, untuk kali pertama aku mendapati diriku terpojok di sudutperadaban sebagai minoritas dan sungguh pahit keadaan ini. Sepanjanghidup di Tanah Air, demografiku adalah representasi mayoritas. Akuseorang Islam, maka aku mayoritas. Keluargaku keluarga miskin, karenaitu aku juga mayoritas. Aku mayoritas karena begitu banyak hal,misalnya aku orang Indonesia asli, berbadan pendek, hetero, seringditipu politisi, menyenangi lagu dangdut, dan berwajah orangkebanyakan. Namun di Eropa, aku terkejut melihat cara orang melihatku,dan yang pertama merka lihat adalah warna kulitku, lalu merekamemandangku, dan yang mereka pandang adalah asal muasalku, carakuberbicara, apa yang kumakan, apa yang kusembah, dan apa yang seolahakan kuambil dari mereka. Seluruh pandangan padaku untuk satu tujuan:menilaiku.'"
Mungkin ini lah yang dirasakan sebagian besar teman - teman yang sedang menuntut ilmu di Negeri orang. Merasa asing dan jadi minoritas. Lebih - lebih di bulan puasa seperti sekarang, kata Ria puasa di negeri dengan 4 musim tidaklah seenak yang di bayangkan. Waktu puasanya berbeda tiap tahun tergantung musim. 




Kalau lagi musim dingin puasa hanya 10 jam saja. Waktu imsak jam 06.00 dan Bedug maghrib 16.00. Nah tahun ini Bulan suci ramadhan jatuh pada musim panas. Waktu imsak pukul 03.00 dan dan waktu bedug maghrib 21.00. Kebayang ga tuh sahabat Tito's Weblog, saudara kita muslim di Jerman tahun ini berpuasa selama hampir kurang lebih 18 jam. Mereka sholat tarawih dan Isya baru pukul 23.00 dan sudah harus siap - siap lagi untuk sahur sebelum pukul 3 dini hari. Sedangkan cuaca pada siang harinya bisa mencapai 39 derajat Celcius. 


Sungguh berat ibadah puasa yang mereka jalani dibandingakan kita yang berada di Indonesia dengan Negeri 2 musimnya. Iklim tropis yang bersahabat dan waktunya yang tetap. Tapi sebuah fenomena hebat terjadi loh disana. Antara tahun 2004 dan 2006 merupakan jumlah terbanyak warga Jerman yang masuk Islam, sekitar tiga ribu (3000) laki-laki dan perempuan. Dan dari total 3,4 juta penduduk muslim di Jerman 15.000 diantaranya adalah orang Jerman asli.

Subhannallah ya sahabat, di negeri dengan iklim yang tidak tetap dan berubah-ubah. Islam tetap bisa didirikan dan jemaahnya makin bertambah. So kita di Indonesia tidak boleh kalah dong, kita harus menunjukan kualitas  iman yang kita miliki. Di beri berkah menjadi umat mayoritas dan iklim yang bersahabat di negeri ini, harusnya kita bisa lebih maksimal ibadahnya. Tetap berjaung sampai Idul Fitri nanti ya sobat.

Remarchtito Heyziputra mengucapkan:

Selamat Idul Fitri 1431 H
Mohon maaf lahir dan batin

Mohon Maaf Lahir dan Batin


Sumber Gambar:
>>gambar 1
>>gambar 2

19 Komentar:

Adi Budi Yulianto said...

based on my lecture yang habis dari Jerman selama 2 bulan.

beliau sempat solat berjamah hanya 7 kali. Jarang bahkan tidak pernah dengar kumandang adzan..

positifnya, di Jerman muslimnya termasuk terbesar di Eropa selain Spanyol..:)

Ferdinand said...

Wah itu emank tantangan terberatnya Sob.... klo pas imsak jam 06.00 buka jam 16.00 enak tapi klo yang satunya waduh... hampir kaya puasa Budha sehari penuh haha.....

John Terro said...

memang berat kalo hidup di negeri orang gan :D

ReBorn said...

puasa di sini juga sungguh berat godaannya. godaan untuk tidak maki-maki negara rumpun, godaan untuk sabar ketika mudik, godaan buat ngga ngeledekin elu *lha?* :)
nah intinya, puasa ga sekedar menahan lapar. tapi menahan karena tidak mayoritas, itu lebih susah. pas kita lagi haus -summer effect- eh, sekeliling kita pada ngejilatin es krim. beuh, itu baru ujian. ghehehe..
intinya sama aja ya? :op

Mpey said...

ya ... beruntunglah kita yang hidup di Indonesia.

Pada kesempatan ini pula ijinkan saya mengucapkan " Selamat Hari Raya Idul Fitri " mohon maaf lahir dan bathin ya Tito ...

Mpey said...

Beruntunglah kita yang hidup di Indonesia
Selamat hari raya Idul Fitri
Mohon maaf lahir dan bathin ya Tito,

Bung Eko said...

Ah, jadi inget pelajaran Bahasa Jerman di SMA dulu. Berhubung belajar Jerman karena tuntutan kurikulum,jadi gak pernah kepikiran deh buat mendalaminya, apalagi kepikiran dapet beasiswa ke Jerman dan ngerasain puasa di Eropa. :D

Gaphe said...

betul juga sih, memang beratnya disitu.. tapi justru yang dibutuhkan adalah keikhlasannya kan.. Alloh tidak akan memberikan ujian bagi kaum yang tidak mampu menanggungnya.

AkuInginPulangDiKalaSenja said...

Bagaimanapun juga, berpuasa di negeri sendiri pasti jauh lebih indah ya :)

Selamat Idul Fitri ya Tito, mohon maaf lahir dan batin. Walaupun jauh dari orang tua, tetap semangat ya ^_^

windflowers said...

meski sulit, pasti ada hikmah yang sangat berarti...:)

mengucapkan selamat hari raya idul fitri 1431 H, mohon maaf lahir dan batin..:)

"om rame" said...

berkunjung untuk mengucapkan, seLamat hari raya iduL fitri 1431 H.

biLa sekiranya seLama ini saya ada saLah daLam perkataan maupun priLaku, mohon maaf Lahir dan batin. begitupun sebaLiknya. trims.

Djangan Pakies said...

Taqabbalallahu minna waminkum, semoga segala amal ibadah kita diterima Allah SWT. Selamat Idul Fitri 1431 H, mohon maaf lahir batin

tiwi said...

Subhanallah...kl dlm kondisi spt aja tetap berpuasa, alangkah malunya yg ada di negeri malah g puasa n terang2an memperlihatkannya di muka umum?!?...weleh2...kemanakah budaya malu yg seharusnya ada pd tiap diri manusia?!?!...salut untuk kaum muslim yg bs tetap melaksanakan kewajiban di negara orang...!ohya, Met LEBARAN!...maaf ats sgl tulisan yg krg berkenan...slm u keluarga..tq

angga septian said...

wah puasa di musim panas lama bgt ya...apalagi lingkungan nya kbanyakan nggak puasa..wah hebat salut untuk mslim disana

mohon maaf lahir batin ya :)

Faril said...

maadin juga salah dan keliruku...lahir dan batin..
semoga kita jadi orang yang mudah memaafkan kesalahan orang lain...

orcalion said...

Jadi inget waktu kuliah di negri orang juga.. lima tahun puasa di musim yang beda-beda.. :-)

Alhamdulillah banyak warga lokal yang jadi tanya-tanya soal Islam dan puasa. Setelahnya, ada yang ngirim bukaan. Banyak juga teman yang ngajak makan malam bareng dan bersedia nunggu sampai waktu berbuka.

Saat kita di negri orang, jangan ragu untuk menjelaskan tentang kita pada orang lain. Dari pemahaman akan muncul rasa hormat, toleransi dan empati.

Insya Allah hikmah dan pahalanya seimbang dengan perjuangannya.. ;-)

bliyanbayem said...

yeahahaha... asyik banget ya bisa lebaran di negeri orang!!

penghuni60 said...

betul kata sebuah pepatah:
"there is No place like home"

pa kbr sob?

Anonymous said...

Drop in on us at the moment to obtain more facts and facts anyway Visit us at times to come by more facts and facts anyway [url=http://www.drzwi-szklane.dogory.pl]drzwi szklane [/url]

Followers

My Goodreads Books

Remarchtito's bookshelf: read

Membangun Web Berbasis PHP Dgn Framework CodeIgniter
Galau Remaja di SMA
Un giorno, viaggiando... The Lonely Planet story
JJS: Jalan-Jalan Seram!
Drakuli Kuper
Dari Jendela SMP
Interview With The Nyamuk
Lupus Returns : Cewek Junkies
Belenggu
Rumpi Kala Hujan
Topi-topi Centil
Yang Paling Oke
Cinta Olimpiade
Lupus: Sendal Jepit
Bangun dong, Lupus!
Tragedi Sinemata
Kutukan Bintik Merah
Makhluk Manis dalam Bis
The Lost Boy: Salah Culik
Lupus Kecil


Remarchtito's favorite books »
}