Pages

Tito's Weblog on Mobile

Hello, Welcome to Tito's Weblog

My photo
Bogor, Jawa Barat, Indonesia
An undergraduate student in Bogor Agricultural University | Majoring in Computer Science | Writer and Programmer | Readings, Swimming, Travelling, Games, Photography, Music, Art, Movie is My passions.

Berburu Makanan Tradisional di Benhil Sambil Menunggu Berbuka Puasa

Apa kabar semua Sahabat Tito's Weblog. Semoga semua dalam keadaan sehat yah, supaya bisa tetep maen - maen ke blog saya. hehehe :p.. Oh iya mau ngucapin selamat menjalankan ibadah puasa juga bagi sahabat yang menjalankan.

Sebenarnya udah kangen banget nih, mau blogwalking lagi ke blog - blognya sahabat yang oke - oke dan nulis cerita - cerita baru. Tapi karena kegiatan PKL (Praktik Kerja Lapangan) yang menuntut untuk segera diselesaikan terpaksa saya off dulu hampir sepuluh hari, seperti yang saya tulis pada postingan sebelumnya. Alhasil saya baru bisa BW dan nulis lagi kemaren bertepatan dengan Hari Kemerdekan RI. Tapi rencana untuk renovasi blog dan perbaikan konten belum tercapai, ntar - ntar dulu deh. :p
Baiklah tanpa panjang lebar lagi kali ini Tito mau cerita tentang pengalaman hari Sabtu (14/08/2010) kemaren. Gara - gara melihat sebuah acara kuliner di TV, jadi mupeng (bahasa gaulnya ngilerr.. :P) sama tuh masakan. Dengan segala tipu daya dan rayuan maut, saya dan 3 orang sepupu berhasil membujuk Om Ari untuk jalan - jalan mencari makanan untuk berbuka puasa atau dikenal dengan ngabuburit

Karena masih jam 12 siang, kami mencari lokasi pasar makanan yang sedikit jauh. Akhirnya kami putuskan untuk pergi ke Jalan Bendungan Hilir, Tanah Abang Kota Jakarta Pusat, atau sering di singkat dengan pasar Benhil. Kalau orang Jakarta pasti pada tahu tempat ini, karena rame di datangi masyarakat untuk mencari makanan dan minuman khas untuk berbuka puasa selama bulan suci Ramadhan. Kami berangkat dari Bogor sekitar pukul 12.35 setelah sholat dzuhur.

Peta Lokasi daerah Bendungan Hilir aka Benhill
Dengan kondisi cuaca yang sedikit gerimis di Jakarta dan jalan yang tidak terlalu macet, kami tiba di pasar Benhil kira - kira pukul 14.20 di sana. Sampai disana, pasar sudah ramai, kami saja kesulitan mencari parkiran mobil.



Pasar seperti ini saya rasa ada di setiap daerah di Nusantara, cuma namanya saja yang berbeda - beda. Kalau di tempat kelahiran saya di Jambi namanya Pasar Bedug, karena hanya ada pas menjelang bedug buka puasa. Ehhmm oke, sekarang kita berburu makanan, awas ngiler yah, masih pada puasa kan... hehhe :p.. siap - siap!!!

Saya sengaja mencari makanan yang khas - khas dari sumatra, untuk menutupi rasa rindu masakan mama... cekidot,,,

(karena link photonya blum dibuat, jadinya fungsi spoiler ga jalan, photo2nya langsung aja deh...ini juga nyomot dari om google)!!!

1. Lemang Tapai 
Makanan satu ini terbuat dari ketan yang dimasak di dalam bambu cara masaknya pun di bakar, ehmm rasanya.... nampol dah...
proses pembuatan dengan cara di bakar

setelah matang di keluarkan dari bambu

terakhir di hidangkan bersama fermentasi tapai ketan hitam
Tinggal di santap deh...

2. Bubur Kampiun
Kalau ini sejenis kolak, tapi isinya macam - macam dan kuahnya ga seencer kolak. Dinamain kampiun katanya berasal dari kata Champion, karena isi dari bubur ini macam - macam cemilan/bahan makanan Juara(champion).

ini kurang lebih pics-nya, lihat kan isinya..Juara

Ini versi lainya, isinya tergantung kreatifitas penjual.

3. Ketupat Pulut
Yang ini, juga jajanan khas sumatra, namanya ketupat pulut. Bentuknya persis banget sama ketupat di hari Raya Idul Fitri. Tapi ukurannya yang lebih kecil, dan rasanya sedikit gurih dan asin. Karena buat di makan langsung tanpa ditemani dengan kuah gulai ataupun opor.

Tuh lihat ada santannya diluar, jadi membuat ketupat ini gurih...

4. Lapek
Jajanan ini mungkin udah sering dilihat di galeri kuliner nusantara, macam - macam pula isinya. Ada lapek bugis, lapek pisang. Kalau yang ini isinya kelapa parut yang diberi gula sedikit. Lapeknya terdiri dari dua macam, ada yang ketan merah dan ketan putih.

saya memilih yang ketan putih...
5. Kue Lupis
Nah kalau yang ini mungkin bukan khas sumatra, tapi saya suka makan lupis dari kecil. Bentuknya yang segitiga dan makannya ditemani dengan gula merah... Ehmm tidak bisa ditolak lidah...



Bentuk segitiganya menggoda banget...

Selesai membeli semua jajanan yang sudah kami list tadi, kami segera kembali ke Bogor. Karena jam sudah menunjukan pukul 16.05. Kami harus bergegas, kalau tidak mau terkena macet di Jakarta... :P
 
Yupss mungkin itu sedikit cerita dari Tito tentang pengalaman di Bulan Suci Ramadhan ini, semoga bisa menjadi referensi tempat mencari panganan trasdisional. Lumayan mengobati rindu akan kampung halaman. Kalau lagunya Kampuang nan jauh di Mato... Oh iya kalau kata Pak Bondan, tetep sehat supaya bisa jalan - jalan dan makan - makan lagi. Hehhehe...
Sampai Jumpa di Postingan Tito selanjutnya...  
Stay away from drugs, n think positif before you post Bye,,bye,,





Referensi Gambar






holidaysinmalaysia.org
meritaniablog.blogspot.com
http://kuliner.us/
http://resepmasakanlengkap.blogspot.com/2010/03/bubur-kampium.html
http://puakmelayu.blogspot.com/
http://ajurina9.tblog.com/archive/2007/10/
http://checool.blogspot.com/2009_08_01_archive.html
kolomkita.detik.com




19 Komentar:

windflowers said...

whuaaaa...kayanya asik2 deh tuh makanan...apalagi yang namanya lemang tapai...:)

tito Heyziputra said...

@mbak diana: ehhmmm mantabg mbak...ampe ngences nih aku.. haha

AkuInginPulangDiKalaSenja said...

titoooooooooo...sukses sekali dirimu bikin uni taragak jo kampuang... >.<

tito Heyziputra said...

@nilla:
hehehhe peace unni... coz aku mang lagi kangen juga sama rumah, Tapi liburan lebaran masih lama...
Di nikmatin dari photo aja yah..

Karlz said...

waduh jadi laper liat makanan2 itu ^^

smua-nya bungkus xixixi

Pakies SM said...

fiuuhhhh .....Kang Tito menampilkan pict yang sangat menarik. Kalo pakies paling seneng sama lemang yang dimakan pake ketan. Kebetulan pernah 5 tahun di Pontianak tiap puasa seringkali nyari makanan yang ini.

Nanya> Taragak jo kampuang itu apa sih (kangen kampung halaman?), emangnya Kang Tito satu daerah sama Ning Nilla Gustian?

>Met puasa deh, tetap semangat, jangan lupa tilawah yang banyak dan tadabur

Halaman Samping-nya Inung Gunarba said...

S-e-l-a-m-a-t! Tito udah berhasil bikin aku ngiler di Rabu siang ini, 3 jam menjelang buka puasa qeqeqe...

Kalau di deket rumahku, yang kayak gini, adanya di Rawa Belong, makanan dan penganannya komplit :D

Salam...

Bunglon Blog Indonesia said...

wah²...langsung ngiler hehe..
inilah rahmat bulan penuh berkah, segala macem makanan bisa kita jumpai dengan mudah dibulan ini..
selamat berpuasa sobat
Sukses Slalu!

anggasona said...

waduhhhh, uenaaak smua itu sob, jd karuan rasa ni lidah liat smua makanan itu jam sgini di blog km, wkwkwkwk .... =))

eh bungkusin satu donk, paketin ke jgj, hahaha ,,,

Ummiega said...

Di Benhil ada SMEA 14, dulu sering antar adik sekolah disitu. Trus nyebrang ke jalan besar ada World Trade Center, nah pernah PKL di Mercantile, lupa di lantai berapa.

Ozzys Blog™ said...

yummy yummy...enyak keknya makanan nya....hi hi sepertinya tempat ini pernah masuk liputan tipi deh

om rame said...

bendungan hiLir memang terkenaL dengan panganan untuk buka puasanya, puasa tahun LaLu saya masih sempat menyambanginya untuk ngabuburit sekaLigus beLi beberapa keperLuan bukaan puasa. entah tahun ini masih punya kesempatan atau tidak untuk kesana.

Ferdinand said...

Jiah.. aku juga blum lama kesitu hhe... sayang aku gak tau tampang Sobat hhe.......

emank paling lengkap nyari di benhil hhe...

tito Heyziputra said...

@om pakies:
iya bnar artinya, mgkn lbh harfiah lg.. Teringat akan kampung halaman sm aja dgan kangen. Hehe.
Iya kbtulan aku sm mbak nila gustian sm asalny dr sumbar. Tp bru tw stelah ktmu d facebook

@om rame, @ferdinand: wah laen kali mgkn kta bsa kopdar dan janjian d benhil. Yg udah kerja traktiran ya.

@mas inung: iya mas, d rawa belong ktanya jg ada, d pasar senen jga rame. Bnyak deh...

@umi ega: wah hapal bnget nih kyaknya umi sma daerah jakpus, pa lg sktar benhil. Hehe

Gaphe said...

Sering dulu kalo di Jakarta lewat Benhil.. itu pasar Benhil rame kalo ramadhan doank ya.. hemm, jadi inget tempat yang sama di Jogja. Namanya kampung kauman..
Foto makanannya bikin ngiler :(

etam grecek said...

kata pak bondan....maknyusssss...
makanannya hampir sama yg saya makan saat berbuka di bontang...apalg ada lemang juga...mantafffffffssss...

Abi Sabila said...

apapun makanannya, dimanapun 'berburu'nya, semoga tidak mengurangi kekhusyukan kita berpuasa dan yang lebih penting lagi semoga puasa kita diterima Allah swt, amin.
masih penasaran dengan makanan lemang tapai, seperti apa ya rasanya?

tiwi said...

weleh2...hbs sahur malah liat pict yg begituan...ntar jd ngeces deh...

Beruetz (Era Supriadi) said...

hmmm jadi tiba-tiba laper ,,,
waduh ...

Followers

My Goodreads Books

Remarchtito's bookshelf: read

Membangun Web Berbasis PHP Dgn Framework CodeIgniter
Galau Remaja di SMA
Un giorno, viaggiando... The Lonely Planet story
JJS: Jalan-Jalan Seram!
Drakuli Kuper
Dari Jendela SMP
Interview With The Nyamuk
Lupus Returns : Cewek Junkies
Belenggu
Rumpi Kala Hujan
Topi-topi Centil
Yang Paling Oke
Cinta Olimpiade
Lupus: Sendal Jepit
Bangun dong, Lupus!
Tragedi Sinemata
Kutukan Bintik Merah
Makhluk Manis dalam Bis
The Lost Boy: Salah Culik
Lupus Kecil


Remarchtito's favorite books »
}