Pages

Tito's Weblog on Mobile

Hello, Welcome to Tito's Weblog

My photo
Bogor, Jawa Barat, Indonesia
An undergraduate student in Bogor Agricultural University | Majoring in Computer Science | Writer and Programmer | Readings, Swimming, Travelling, Games, Photography, Music, Art, Movie is My passions.

Redenominasi Rupiah, beli mobil dengan selembar uang Rp. 100.000, MAU???

Apa kabar semua sahabat Tito's Weblog, semoga selalu sehat hingga Bulan Suci Ramadhan tiba. (Hehhehe, jadi kemana - mana). Setelah 5 hari disibukkan dengan kegiatan registrasi ulang di Kampus, tangan udah gatal nih mau nulis sebuah postingan. Dan diputuskan postingan kedua di bulan Agustus ini tentang Redenominasi. Apa itu Redenominasi, lebih jelasnya silahkan kunjungi blog sahabat yang satu ini

Saya tertarik dengan Redenominasi karena isu ini sedang hangat di beritakan selain wacana pemindahan Ibu kota NKRI. Jadi, penyederhanaan sebutan satuan harga atau nilai mata uang (Redenominsidi gagas oleh Bank Indonesia  karena mata uang Rupiah sudah seperti 'sampah'. Pecahannya sudah terlalu besar. Kalau hitungannya besar, angkanya tidak muat lagi di kalkulator. Indonesia menjadi negara dengan pecahan mata uang terbesar ke-dua di dunia yatiu (Rp. 100.000) setelah Vietnam (500.000 dong) .

Pecahan uang Rp. 100.000

Secara ringkasnya seperti ini, BI misalnya akan menghilangkan tiga angka nol (.000) seperti Rp. 100.000 menjadi Rp. 100 tanpa mengurangi nilai mata uang tersebut. Jadi kita membeli satu unit mobil yang tadinya seharga Rp. 100.000.000 hanya dengan selembar uang Rp. 100.000. Wah assiikk bukan sahabat. :-D
   Jadi kita membeli satu unit mobil yang tadinya seharga Rp. 100.000.000 hanya dengan selembar uang Rp. 100.000
Selain itu banyak keuntungan dari Redenominasi ini, misalnya Ekonomi lebih efisien, Administrasi perbankan lebih simpel, Harga - harga dalam nominal kecil, Dompet lebih ringan (tapi jadi banyak uang receh donk, hihihi). Dengan satuan uang yang lebih kecil, jumlah uang menjadi lebih sedikit, sehingga biaya percetakan pun akan berkurang, dan dimasa depan lebih efisien. Selain itu juga bergengsi sahabat, kalau US$1 setara dengan Rp. 9, kesannya mata uang kita kuat kan. Oh iya  ada dua negara yang sudah terlebih dahulu melakukan redenominasi yaitu Turki dan Rumania, mereka sekarang menuai hasil positif dari redenominasi.

Kalau jadi, Redenominasi direncanakan akan dilaksanakan pada 2013 nanti. Nah sahabat bagaimana, setujukah dengan usulan BI ini. Silahkan berikan komentar sahabat di bawah ya.. Di tunggu loh.. :-D. Have a nice blogging. Salam Tito's Weblog 

Sumber Artikel :
Definisi
Gambar

26 Komentar:

Ferdinand said...

aku bukan orang Ekonomi sih Sob.. cuma aku sendiri malah ngerasa itu bukan jalan keluar yg baik... soalnya biarpun nantinya jadi lebih sederhana cuma .... kasian juga masyarakat menengah kebawah... yg buat mereka nilai 1000 itu cukup berarti... kan ga lucu klo tau2 jadi 1 Rupiah ........

Semangat n happy blogging Sob...

windflowers said...

hehe..tar naek angkot ongkosnya jadi Rp.1,-

thya said...

kalo aku sih kurang setuju. ribet. misalnya kita mau beli gorengan yg biasanya harganya gopek. kalo redenominasi diberlakuin jadinya gini dong. "bang beli tahu satu Rp 0.5 (setengah) kan harganya?" hahaha

tito Heyziputra said...

@ferdinan: iya sih, tapi kan orang kaya juga uangnya yang 100 juta jadi seratus ribu.. adil kan,, hehe

Karlz said...

klo q sich setuju2 aja asal tdk membingungkan..

melakukan segala sesuatu yg besar memang ada resiko-nya tp jika bisa d tanggulangi akan menjadi sesuatu yg hebat.. mungkin bisa merubah sesuatu secara drastis

kita lihat dan tunggu aja apa dampak dari redenominasi

bliyanbayem said...

hehehehhee... beli mobil dengan selembar Rp100.000 mau banget!!

tito Heyziputra said...

@thya: kan ntar ada 50 cent... kita kembali maen uang koin.. wkwkwk

Halaman Samping-nya Inung Gunarba said...

it's olrait, kan cuman penyederhanaan, nilainya sama dan bukan pemotongan mata uang karena inflasi :)

Ummiega said...

Bila untuk kebaikan bersama bangsa ini, silahkan saja. Namun biasanya untuk tahap awal akan menimbulkan reaksi pro dan kontra.

septian said...

asik deh kalo uang cent muncul lagi di indonesia ,hehe
aku udh follow back sob :)

Pakies SM said...

>yang repot para bakul alias pedagang mumet nentuin harga
>penyederhanaan angka 0, asal tidak membuat ekonomi bertambah kacau

tiwi said...

untuk suatu kemajuan, memang harus ada perubahan, dan semua itu pasti ada efeknya baik positif maupun negatif,...apalagi menyangkut hal yg tdk sederhana spt redenominasi, itu kan cm sebuah proses. tdk pa-pa asalkan tujuan akhir tercapai. okay,tq....

yenz-bumblebee said...

tito..omongannya berat.. ekonomi bow..
:P

gardoe djaga said...

Yang susah kalau mau kerokan mas :D
biasanya kan koin 200 rupiah tuh, apa nanti juga ganti pake koin 0.2 rupiah? apa nggak susah megangnya ? ka ka ka ! [kidding : on]

AkuInginPulangDiKalaSenja said...

Oke-oke aja sih, toh tidak mengurangi nilai uangnya. Sebenernya, selama kebijakan yang diambil itu positif dan ga merugikan masyarakat, ya didukung aja. Walaupun mungkin pada awal pelaksanaannya agak ribet... :D

John Terro said...

saya masih mikir2
apakah setelah meredenominasi mata uang rupiah tidak bakal terjadi kekacauan?
karena yang paling ditakutkan adalah masyarakat panic dan menukar rupiah ke Dollar sehingga terjadi inflasi besar2an
jadi kendala juga dums kalo inflasi besar2an :D

om rame said...

saya tidak menoLak redenominasi, tapi kaLau upah pekerja (UMR) masih daLam niLai nominaL ratusan ribu atau juta rupian (seperti semuLa).

mengenai request Link sudah saya reaLisasikan. terima kasih.

Anime Blogger Template said...

Hai, tukeran link yok!!

link kamu sdh terpasang rapi di blogku, silahkan di cek :D

Nyayu Amibae said...

kayaknya sama saja sih, malah bisa buat kisruh yang akhirnya buat bingung masyarakat lagi.....

Anime Blogger Template said...

woke sob, trims :D

Ruruh Estiningtyas said...

Bwahaha. Mau banget beli mobil dengan duit Rp 100.000, tapi di tahun ini aja yah? Hehe, soalnya di tahun mendatang tentu 100rb nilainya uda gak sama lagi dg 100rb yg sekarang :P
Kalau pendapatku, aku setuju dengan redominasi rupiah ini. Cz nilainya juga sama saja kan. Tapi tentu atmosfernya pasti berbeda nantinya, tinggal membiasakan diri saja :)

Btw, ijin jadi follower yah :)
Salam kenal..

anggasona said...

kl sy sih stuju2 sj sob, lagian mmg nominal uang kita gede banget, kl bule luar ngeri ga tau ya kaget blanja di indonesia, haha, bandingkan sj dengan dollar, 1$ = Rp.9.200,00 , hitung aja beda nol diblakangnya, wkwkwkwk ...

etam grecek said...

nh berita yg lg rame kmarin....

sebenarnya sekarang aj sdh sering kita ucapkan saat membeli barang,seperti baju yg hrganya 50rb..biasanya dikatakan hnya 50..

Vivieck said...

saya bukannya gak setuju sob...agak ragu aja...coba bayangin, kalo misalnya di terapkan seperti itu, gimana nasib para pedagang/pengusaha or lain2 yg udah membuat sebuah promosi dgn nilai skrg...pasti ribet bgt....kalo ada solusi yg lebih baik, ya knp nggak..

penghuni60 said...

bs bikin keributan baru nantinya,
alias pro dn kontra....

aku sih cm dukung yg baiknya aja deh...

Nanda Soraya said...

kalo saya setuju bangettt soalnya nanti kalo mau ngitung currency rupiah ke mata uang asing jd lebih gampang, gak ribet 0-nya. biar kesannya rupiahnya lebih 'mahal'. kalo masalah uang gorengan yg aslinya Rp500 gak usah bingung, bilang aja 50 sen, kan di negara lain yg 0-nya sedikit jg begitu bilangnya :-) kalo urusan ribet, nanti kan ada masa transisinya, jadi harga aslinya Rp 100.000 (lama), nah di label harganya ditulis 2 harga: Rp 100.000 (lama) Rp 100 (baru). begitu... hehehe hanya pendapat saja :-)

Followers

My Goodreads Books

Remarchtito's bookshelf: read

Membangun Web Berbasis PHP Dgn Framework CodeIgniter
Galau Remaja di SMA
Un giorno, viaggiando... The Lonely Planet story
JJS: Jalan-Jalan Seram!
Drakuli Kuper
Dari Jendela SMP
Interview With The Nyamuk
Lupus Returns : Cewek Junkies
Belenggu
Rumpi Kala Hujan
Topi-topi Centil
Yang Paling Oke
Cinta Olimpiade
Lupus: Sendal Jepit
Bangun dong, Lupus!
Tragedi Sinemata
Kutukan Bintik Merah
Makhluk Manis dalam Bis
The Lost Boy: Salah Culik
Lupus Kecil


Remarchtito's favorite books »
}